materi tik kelas X


materi tik X


OPERATING SYSTEM (OS) KOMPUTER

Komputer adalah salah satu alat bantu untuk menyelesaikan berbagai pekerjaan di banyak bidang, misalnya pendidikan, bisnis pemerintahan, sebagai media untuk menulis, alat hitung, desain, pengolah video, audio, dan berbagai aktivitas lainnya. Komputer membantu manusia untuk mempercepat dan mengotomatisasi pekerjaan.
Agar dapat menjalankan beragam aplikasi sesuai dengan kebutuhan manusia, komputer memerlukan perangkat lunak yang disebut sistem operasi atau operating system. Sistem operasi inilah yang mengendalikan komputer secara keseluruhan dan memungkinkan aplikasi-aplikasi berjalan di komputer. Sistem operasi ini juga yang menjadi penerjemah antara bahasa manusia dan bahasa mesin.
Sistem Operasi atau Operating System disingkat dengan OS merupakan perangkat lunak sistem yang mengatur dan mengendalikan perangkat keras dan memberikan kemudahan penggunaan komputer ke pemakai. Sebagai software, operating system tersimpan dalam media penyimpanan permanen (hard disk) dan dimasukkan dengan cara diinstall. Dalam PC sebelum mengakses operating system, komputer lebih dulu mengakses program yang terdapat di dalam chip pada motherboard. Chip program itu dikenal sebagai BIOS (Basic Input Output System)

A.      BIOS dan Fungsinya
Bios adalah suatu program kecil yang terletak di chip motherboard yang berguna untuk mengatur dan mengontrol hardware komputer sebelum sistem operasi dijalankan. Tampilan kode program BIOS akan muncul pada waktu komputer dijalankan pertama kali pada saat CPU proses booting. Chip BIOS merupakan bagian dari motherboard yang mengatur fungsi input-output sistem perangkat keras komputer. Tugas BIOS mengatur fungsi kerja peralatan dan peripheral, seperti keyboard, termanal/port, hard disk, floppy disk, maupun CD/DCD drive dan peripheral yang lain.
Program BIOS ini dapat dilihat ketika ingin mengatur setting hardware melalui menu Setup BIOS. Menu Setup ini dimunculkan dengan menekan tombol Del pada saat tampilan booting menunjukkan tampilan BIOS (biasanya muncul tulisan BIOS, AMI, Award, atau yang lainnya. Tetapi tidak semua jenis BIOS  caranya sama untuk membuka setip BIOS-nya. Ada beberapa hardware yang dapat diatur dalam menu Setup BIOS antara lain adalah floppy disk, hard disk, dan monitor, mengatur prioritas pembacaan drive yang digunakan untuk booting karena pada prinsipnya anda dapat melakukan booting melalui DC, disket, ataupun hard disk. Prioritas utama menunjukkan drive yang pertama kali akan diakses untuk mencari software operating system.
B.      Sistem Operasi
Ketika komputer diaktifkan, program yang disebut BIOS (Basic Input Output System) akan dijalankan. Program kecil ini menjadi mensinkronkan hubungan antara prosesor dan keyboard serta peralatan lainnya sehingga saat sistem operasi dimuatkan ke memori, semua perangkat komputer telah siap. Setelah itu sistem operasi mulai menjalankan fungsinya sebagai pengendali perangkat keras yang ada di komputer.
Sebagai perangkat lunak pertama yang diletakkan di memory komputer, sistem operasi mempunyai beberapa tugas utama, yaitu:
1.       Mengenali perangkat keras yang ada dalam sistem komputer,
2.       Mengatur pemakaian memori,
3.       Task schedulling atau penjadwalan tugas, dan
4.       Menyediakan antar muka antara komputer dan user.
Di samping itu, sistem operasi juga melakukan semua tugas-tugas penting dalam komputer, dan menjamin aplikasi-alikasi yang ada di dalamnya dapat berjalan sebagaimana mestinya. Secara singkat, sistem operasi ini merupakan penghubung antara lapisan perangkat keras (hardware) dan lapisan perangkat lunak (software) komputer.
Sistem operasi memiliki beberapa bagian penting sebagai berikut:
1.       Mekanisme boot,
2.       Kernel
3.       Command interpreter atau shell, dan
Mekanisme boot adalah proses peletakkan kernel ke dalam memori komputer. Proses ini terjadi ketika pertama kali mengaktifkan komputer. Kernel merupakan bagian inti dari sistem operasi. Fungsi utama kernel adalah melayani bermacam-macam program aplikasi agar dapat mengakses perangkat keras komputer. Shell adalah suatu media yang bertugas membaca input dari pengguna.
Perangkat lunak sistem operasi terbagi menjadi dua klasifikasi, yaitu :
1.       Sistem Operasi Berbasis Teks (Command-Line Interface/CLI)
Sistem operasi berbasis teks adalah sistem operasi yang masih menggunakan perintah pengetikan teks pada command line. Sistem operasi jenis ini hanya dapat dilakukan dengan menggunakan keyboard. Sistem operasi yang termasuk pada jenis ini adalah MS-DOS dan UNIX.
2.       Sistem Operasi Berbasiskan Grafis Antarmuka (GUI/Graphic User Interface)
Sistem operasi berbasis grafis adalah citra grafis yang ditampilkan di layar komputer yang memungkinkan untuk mengakses aplikasi software dengan memakai menu dropdown, dialog box, radio button, check box, panel, tabs, toolbar, icon shortcuts, dan tool lain. Sistem operasi ini dapat dilakukan dengan menggunakan mouse dalam memilih menu atau mengklik dokumen yang ingin dijalankan. Sistem Operasi yang termasuk berbasiskan GUI antara lain Microsoft Windows, Macintosh, dan Linux.
Windows diperkenalkan pertama kali pada tahun 1985 oleh perusahaan Microsoft Corporation di Amerika Serikat. Perkembangan Windows dimulai dari Windows versi 3, Windows 95, Windows 98, Windows ME, Windows 2000, Windows XP, Windows Vista, dan versi Windows terbaru dengan nama Windows 7 (Seven).
Mac OS X merupakan sistem operasi (Operating System) yang menggunakan kernel BSD, sehingga beberapa kalangan mengatakan bahwa Mac OS X termasuk dalam keluarga Unix. Hal yang menarik dari OS ini adalah keindahan tampilannya sehingga menjadikannya panutan bagi pengembang desktop lain.
Linux atau GNU/Linux adalah sistem operasi bebas yang sangat populer untuk komputer. Istilah Linux atau GNU/Linux (GNU) juga digunakan sebagai rujukan kepada keseluruhan distro Linux (Linux distribution) yang didalamnya disertakan program-program lain pendukung sistem operasi. Sistem operasi yang termasuk dalam distro Linux antara lain, Red Hat, Fedora 8, Open SUSE, Ubuntu dan lain-lain.
C.      Operasi Dasar pada Sistem Operasi Komputer
Sistem operasi mengatur dan memfasilitasi operasi dasar manajemen file seperti mengcopy menghapus, mem-paste, dan mengganti nama file.
Sistem operasi juga memiliki beberapa fasilitas untuk mengatur tampilan resolusi monitor, tampilan wallpaper, pengaturan screensaver, sistem waktu, pengaturan konsumsi listrik (power management), serta digunakan untuk memfasilitasi suatu peripheral agar dapat digunakan dengan baik.
1.       Operasi Dasar pada Operating System
Operasi dasar operating system Microsoft Windows meliputi prosedur, menghidupkan dan mematikan komputer, mengatur tampilan desktop, mengatur setting waktu, dan manajemen file.
a.       Prosedur Menghidupkan dan Mematikan Komputer
Pengertian menghidupkan komputer disini adalah menekan tombol power pada komputer, sehingga terjadi proses booting yang mengakses program BIOS kemudian mengakses program BIOS kemudian pengaksesan software operating system secara otomatis hingga komputer menampilkan desktop dan siap digunakan untuk menjalankan aplikasi.
b.       Mengatur Tampilan Desktop

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar